Akuntansi Ijarah dan Contoh Transaksinya pada Bank Syariah

Belajar Akuntansi & Pembukuan Bisnis UKM.

Pelajari Sekarang »

Akuntansi Ijarah

Ijarah adalah akad sewa-menyewa atas manfaat suatu aset, baik aset yang berwujud (barang) atau aset yang tidak berwujud (jasa). Bagaimana pencatatan akuntansi ijarah dan seperti apa contoh akad ijarah pada bank syariah?

Penjelasan lengkap tentang Ijarah bisa lihat pada postingan sebelumnya tentang ijarah. Akad ijarah banyak dipakai pada beberapa produk Lembaga Keuangan Syariah (LKS). Di Bank syariah dan BMT, Ijarah digunakan untuk produk pembiayaan dan produk jasa seperti jasa ATM, save deposit box, jasa transfer dana, dan lainnya.

akuntansi ijarah

Pada postingan ini saya akan bahas perlakuan akuntansi untuk transaksi ijarah pada produk pembiayaan di bank syariah dan BMT, yang disebut dengan produk pembiayaan ijarah.

Pembiayaan Ijarah adalah Penyediaan dana oleh bank untuk nasabah dalam rangka pemindahan hak guna/manfaat atas suatu aset dalam waktu tertentu dengan pembayaran sewa (ujrah)  tanpa  diikuti  dengan  pemindahan  kepemilikan  aset  itu sendiri. Bank sebagai pemberi sewa, sedang nasabah sebagai penyewa.

Beberapa transaksi yang berkaitan dengan pembiayaan ijarah diantaranya adalah (1) biaya perolehan aset ijarah; (2) penyusutan aset ijarah; (3) pendapatan ujroh; dan (4) biaya perbaikan aset.

Berikut ini dijelaskan perlakuan akuntansi atas transaksi ijarah.

Sponsored Ad



(1)          Biaya Perolehan Aset Ijarah

Objek ijarah diakui pada saat objek ijarah diperoleh sebesar biaya perolehan. Perlakuan akuntansi biaya perolehan objek ijarah dalam bentuk aset tetap sama dengan perlakuan akuntansi aset tetap, dimana biaya perolehan aset meliputi:

  1. Harga beli, termasuk biaya hukum dan broker, bea impor dan pajak pembelian yang tidak boleh dikreditkan, setelah dikurangi diskon pembelian dan potongan lainnya;
  2. Biaya-biaya yang dapat diatribusikan langsung untuk membawa aset ke lokasi dan kondisiyang diinginkan agar aset siap digunakan sesuai dengan maksud manajemen; dan
  3. Estimasi awal biaya pembongkaran aset, biaya pemindahan aset dan biaya restorasi lokasi.

Objek sewa yang diperoleh bank disajikan sebagai aset Ijarah.

Contoh kasus

Tanggal 02 September 2016, disepakati transaksi ijarah antara Bank Berkah Sejahtera dan tuan Zaki atas manfaat aset berupa ruko. Atas kesepakatan tersebut, Bank membeli sebuah ruko yang diinginkan oleh nasabah dengan biaya perolehan sebesar Rp 250.000.000.

  • Jurnal saat pengakuan aset ijarah:
02 Sept 2016 Dr Aset Ijarah Rp 250.000.000
Cr Kas Rp250.000.000

 

(2)          Penyusutan Aset Ijarah

Karena secara kepemilikan, aset ijarah adalah milik bank, maka tanggungjawab penyusutannya ada pada bank. Bank secara rutin harus melakukan penyusutan aset ijarah, seperti penyusutan aset tetap.

Objek ijarah berupa aset tetap disusutkan sesuai dengan kebijakan penyusutan untuk aset sejenis selama umur manfaatnya (umur ekonomi). Kebijakan penyusutan yang dipilih harus mencerminkan pola konsumsi yang diharapkan dari manfaat ekonomi di masa depan dari objek ijarah. Umur ekonomis dapat berbeda dengan umur teknis. Misal, mobil yang dapat dipakai selama 10 tahun di-ijarah-kan dengan akad IMBT selama 5 tahun. Dengan demikian, umur ekonomisnya adalah 5 tahun (PSAK 107 par 11-12).

Akumulasi penyusutan/amortisasi dari aset Ijarah disajikan sebagai pos lawan  aset Ijarah. Beban  penyusutan/amortisasi  aset  Ijarah  disajikan  sebagai pengurang pendapatan Ijarah pada laporan laba rugi.

Contoh kasus :

Aset ijarah berupa ruko yang disewa oleh tuan Zaki, diasumsikan memiliki umur ekonomis 10 tahun dan disusutkan dengan metode garis lurus. Nilai penyusutan per tahun Rp 25.000.000 (10% x 250 juta) atau Rp 2.083.333 per bulan.

  • Jurnal transaksi penyusutan perbulan:
30 Sept 2016 Dr Beban Penyusutan Aset Ijarah Rp 2.083.333
Cr Akumulasi Penyusutan Aset Ijarah Rp2.083.333

 

(3)          Pendapatan Sewa

Keuntungan yang diperoleh dari transaksi ijarah adalah berupa ujrah atau pendapatan sewa yang dibayarkan oleh nasabah. Pendapatan ujrah selama masa akad diakui pada saat manfaat atas aset ijarah telah diserahkan kepada penyewa (nasabah). Bank dapat mengakui pendapatan ujrah secara akrual berupa piutang pendapatan ujrah yang diukur sebesar nilai yang dapat direalisasikan pada akhir periode pelaporan (PSAK 107 par. 14-15).

Contoh kasus

Disepakati antara bank dan tuan Zaki harga sewa ruko Rp 30.000.000 per tahun untuk jangka waktu 5 tahun. Pembayaran dilakukan secara angsuran per bulan setiap tanggal 02 sebesar Rp 2.500.000.

  • Jurnal transaksi saat pembayaran :
02 Okt 2016 Dr Kas Rp 2.500.000
Cr Pendapatan Ujroh Rp2.500.000

 

  • Jurnal jika pada saat tanggal tagih, nasabah tidak melakukan pembayaran:
02 Okt 2016 Dr Piutang Ijarah Rp 2.500.000
Cr Pendapatan Ujroh Rp2.500.000

 

  • Jurnal pada saat nasabah melakukan pembayaran:
05 Okt 2016 Dr Kas Rp 2.500.000
Cr Piutang Ijaroh Rp2.500.000

 

(4)          Biaya Perbaikan Aset Ijarah

Jika terdapat perbaikan aset ijarah, maka biaya perbaikan tersebut menjadi tanggungan Bank. perbaikan tersebut dapat dilakukan oleh bank secara langsung atau dilakukan oleh nasabah penyewa atas persetujuan bank (PSAK 107 par.18).

Biaya perbaikan aset Ijarah, baik yang dilakukan oleh pemilik maupun yang dilakukan oleh nasabah dengan persetujuan pemilik dan biaya tersebut dibebankan kepada pemilik, diakui sebagai beban Ijarah. Sedang biaya perbaikan aset Ijarah muntahiyah bittamlik melalui penjualan secara bertahap sebanding dengan bagian kepemilikan masing masing (PSAK 107 par.16-17).

Biaya perbaikan aset ijarah disajikan sebagai biaya operasional pada laporan laba rugi.

Contoh kasus

Tanggal 20 Oktober 2016 terjadi kerusakan atap ruko dan dilakukan perbaikan seharga Rp 500.000 yang langsung diperbaiki oleh pihak bank.

  • Jurnal transaksi
20 Okt 2016 Dr Beban Perbaikan Aset Rp 500.000
Cr Kas Rp500.000

 

Penyajian Ijarah pada Laporan Keuangan Bank Syariah

 

Bank Berkah Sejahtera
Laporan Posisi Keuangan
Periode 2xx

ASET

Kas
Penempatan pada BI

Penempatan pada Bank

Piutang

–          Piutang Murabahah

–          Piutang Ijarah

Pembiayaan

Aset Ijarah

(-) Akum Penyusutan Aset Ijarah

Aset Tetap

LIABILITAS

 

 

 

 

DANA SYIRKAH TEMPORER

 

 

 

 

EKUITAS

 

Bank Berkah Sejahtera
Laporan Laba Rugi
Periode 2xx

PENDAPATAN OPERASIONAL

–          Pendapatan Margin

–          Pendapatan Ujroh

–          (-) Beban Penyusutan Aset Ijarah

–          Pendapatan Bagi Hasil

–          Pendapatan lainnya

Hak Pihak Ketiga Atas Bagi Hasil

BEBAN OPERASIONAL

–          Beban Pemeliharaan Aset

LABA

 

Xxx

Xxx

(xxx)

Xxx

Xxx

(xxx)

 

(xxx)

xxx

  • 24
    Shares

1 thought on “Akuntansi Ijarah dan Contoh Transaksinya pada Bank Syariah”

Leave a Comment